Minggu, 03 Januari 2010

ANALISIS LUKISAN THE LAST SUPPER nya LEONARDO DA VINCI



1.     Pendahuluan
Estetika sebuah karya apapun itu menjadi nilai lebih bagi para penikmatnya tersendiri. Baik itu karya sastra, kaya seni rupa, seni tari, dan lain – lain. Salah satunya seni lukis yang diusut pada analisis ini.
Seni lukis mempunyai hal yang berbeda dengan seni yang lainnya. Seni Lukis mempunya nilai estetik yang terselubung dibalik campuran warna, gradasi, tema, serta posisi gambar yang diciptakan oleh sipembuaynya. Sebut saja pelukis.
Pelukis juga mempunyai cara yang unik untuk menuangkan ekspresi yang menjadi sebuah karya. Bahkan menjadi Maha Karya. Dengan mencampurkan cat minyak diatas kanvas. Ataupun dengan media yang berbeda seperti dinding, tubuh, atau apapun itu. Maka dari pada itu, Menganalisis sebuah karya Lukisan adalah sebuah pekerjaan yang harus teliti dan mempunyai makna yang sama dengan sipencipta tersebut. Karna terkadang penciptanya menyisikan makna yang benar-benar tersembunyi disetiap kaya Lukisannya.

1.1  Latar Belakang

Sejarah Lukisan

Lukisan ini di beri nama The Last Supper. Namun orang Indonesia menyabutnya sebegai lukisan Perjamuan Kudus. Paadhal arti dari The Last Supper itu sendiri adalah Perjamuan Terakhir.
Lukisan yang dibuat oleh Leonardo Da Vinci ini dibuat pada tahun 1495 sampai 1498. Ukurannya 450 x 870 cm atau sekitar 15 kaki – 29 kaki.
Leonardo da Vinci melukis The Last Supper pada dinding kering dengan alas di plester basah, sehingga tidak benar-benar lukisan dinding. Karena fresko tidak dapat dimodifikasi sebagai karya seniman, Leonardo malah memilih untuk menutup dinding batu dengan lapisan pitch, Gesso dan damar wangi, kemudian cat ke lapisan pemeteraian dengan tempera. Karena metode yang digunakan, potongan waktu tidak bertahan lama. Dan dalam beberapa tahun penyelesaian itu sudah mulai menunjukkan tanda-tanda kemunduran.
Dua salinan awal lukisan The Last Power ini diketahui ada, mungkin karya asisten Leonardo. Salinan hampir ukuran asli, dan telah bertahan dengan kekayaan detail keaslian yang masih utuh.
Pada awal 1517 lukisan mulai rusak terkelupas. Oleh Giorgio Vasari pada tahun 1556 (kurang dari enam puluh tahun setelah lukisan itu selesai) pada biografi Leonardo Da Vinci menggambarkan lukisan sebagaimana telah hancur dan sangat rusak sehingga angka-angka yang ada pada lukisan itu tak bisa dikenali. Pada tahun 1652 gambar pintu dipotong melalui lukisan, ini masih dapat dilihat sebagai struktur berbentuk lengkung tak beraturan didekat pusat lukisan. Diyakini, melalui salinan awal, bahwa kaki Yesus berada dalam posisi yang melambangkan penyaliban yang akan datang. Lukisan yang berada dibalik tirai pada tahun 1768 tergantung di atas lukisan untuk tujuan perlindungan, agar uap air yang terkandung dalam tembok tidak merusak lukisan, dan setiap kali tirai ditarik, maka cat yang ada pada lukisan ikut menempel pada lukisan.
Renovasi pertama dicoba pada tahun 1726 oleh Michelangelo Bellotti, yang mengisi bagian yang hilang dengan cat minyak kemudian dipernis. Perbaikan ini tidak berlangsung dengan baik dan renovasi lain dicoba pada tahun 1770 oleh Giuseppe Mazza. Mazza melepas pekerjaan Bellotti kemudian dicat ulang sebagian besar lukisan itu, kecuali tiga wajah ketika dia terhenti karena kemarahan publik. Pada tahun 1796 tentara Perancis Refectory digunakan sebagai gudang senjata mereka melemparkan batu ke arah lukisan dan naik tangga untuk menggaruk keluar Rasul. Ruang makan kemudian kemudian digunakan sebagai penjara tersembunyi. Barezzi Stefano pada tahun 1821, seorang ahli dalam menghilangkan seluruh lukisan dinding dari dinding-dinding mereka utuh, dipanggil untuk menghapus lukisan ke lokasi yang lebih aman, Lukisan ini rusak parah sebelum menyadari bagian tengah karya Leonardo bukanlah lukisan. Barezzi kemudian mencoba untuk menempelkan kembali bagian-bagian yang rusak dengan lem. Dari 1901-1908, Luigi pertama Cavenaghi menyelesaikan studi hati-hati dari struktur lukisan, kemudian mulai membersihkannya. Pada tahun 1924 Oreste Silvestri melakukan pembersihan lebih lanjut, dan stabil beberapa bagian dengan semacam semen.
Lukisan yang mempunya banyak misteri ini telah menjadi salah satu pokok pikiran dalam mebuat buku – buku yang telah ternama. Seperti buku karangan Dan Brown seorang penulis Amerika yang menulis buku Da Vinci Code. Yaitu salah satu buku terlaris di dunia.
Pada akhir tahun 1970-an Lukisan ini semakin memburuk dan tak bisa dikenali. Dari 1978-1999 Pinin Brambilla Barcilon dipandu proyek pemulihan besar yang berusaha untuk menstabilkan lukisan ini secara permanen, serta mengurangi kerusakan yang disebabkan oleh kotoran, polusi, dan yang sesat 18 dan abad ke-19 upaya pemulihan. Sejak itu telah terbukti tidak praktis untuk memindahkan lukisan ke lingkungan yang lebih terkontrol, ruang makan itu bukannya dikonversi menjadi tertutup, iklim lingkungan yang terkendali, yang berarti bricking atas jendela. Kemudian, dilakukan studi yang rinci untuk menentukan bentuk asli lukisan itu, dengan menggunakan tes ilmiah (terutama inframerah reflectoscopy dan mikroskopis inti-sampel), dan gambar asli dipertahankan di Royal Library di Windsor Castle. Karna beberapa daerah dianggap tidak memungkinkan. Lukisan ini kembali dicat dengan warna-warna cat air di ditundukkan dimaksudkan untuk menunjukkan mereka tidak asli bekerja, sementara tidak terlalu mengganggu.
Restorasi ini mengambil 21 tahun dan pada 28 Mei 1999, lukisan itu dimasukkan kembali pada tirai, meskipun berniat pengunjung diharuskan untuk melihat lukisan selama 15 menit. Ketika sudah dibuka, cukup kontroversi itu terangsang oleh perubahan dramatis dalam warna, nada, dan bahkan beberapa bentuk wajah. James Beck, profesor sejarah seni di Columbia University dan pendiri ArtWatch Internasional, telah kritikus yang sangat kuat.
Lukisan ini mempunya nilai lebih disamping nilai estetik nya yang begitu kaya akan keindahan. Namun juga menyimpan sejarah yang sangat berharga bagi umat Kristiani seluruh Dunia.
Ketertarikan saya pada lukisan ini adalah sejarah cerita yang ada didalamnya yang digambarkan oleh Pelukis di dalam lukisan ini.
Leonardo Da Vinci yang juga melukis Lukisan Monalisa mempunyai peran sangat penting dizamannya. Ini adalah kutipan biografinya yang ditulis oleh Spyro Slack pada tahun 2004.



Tentang Sipencipta Karya

Leonardo da Vinci (15 April 1452 – 2 Mei 1519) adalah arsitek, musisi, penulis, pematung, dan pelukis Renaisans Italia. Ia digambarkan sebagai arketipe "manusia renaisans" dan sebagai jenius universal. Leonardo terkenal karena lukisannya yang piawai, seperti Jamuan Terakhir dan Mona Lisa. Ia juga dikenal karena mendesain banyak ciptaan yang mengantisipasi teknologi modern tetapi jarang dibuat semasa hidupnya, sebagai contoh ide-idenya tentang tank dan mobil yang dituangkannya lewat gambar-gambar dwiwarna.Selain itu, ia juga turut memajukan ilmu anatomi, astronomi, dan teknik sipil bahkan juga kuliner.
Leonardo lahir pada tahun 1452 di kota Vinci, propinsi Firenze, Italia anak dari Ser Piero Da Vinci dan Caterina, jadi nama lengkapnya yaitu Leonardo di Ser Piero da Vinci yang berarti Leonardo putra Ser Piero asal kota Vinci.
Pada tahun 1476 tertuduh dengan kasus homoseksual dengan seorang model laki-laki berusia belasan tahun yang bernama Jacopo Saltarelli. Sehingga beberapa tahun itu Leonardo selalu berada di bawah pengawasan yang berwenang.
Pada usia belia, beliau sudah belajar melukis dengan Andrea del Verrocchio dan mulai melukis di Firenze.Ada kabar mengisahkan Verrochio menyatakan pensiun melukis setelah menyaksikan bahwa lukisan muridnya yang satu ini lebih bagus dari lukisannya sendiri. Selain menjadi pelukis Leonardo juga sanggup menunjukkan kemampuannya di bidang yang lain. Pada tahun 1481 Leonardo pindah ke Milan untuk bekerja dengan Adipati(Duke) di sana.Hasil karyanya selama di Milan yang paling termashur adalah Kuda Sforza yang dikerjakannya selama kurang lebih 11 tahun. Namun di situ ia tidak hanya melukis dan membuat patung saja, melainkan juga mengubah jalan-jalan sungai dan membangun kanal-kanal, serta menghibur Duke dengan memainkan lut dan bernyanyi. Lalu ia bekerja untuk Raja Louis XII dari Perancis di Milan dan untuk Paus Leo X di Roma
Sementara itu ia membantu Raphael dan Michaelangeo dalam merancang katedral Santo Petrus.Dalam hidupnya Leonardo sangat tertarik pada ilmu pengetahuan. Ia mulai mempelajari burung terbang dan mulai merancang mesin terbang. Pemikirannya itu terdapat dalam buku catatanya sebanyak 7.000 halaman. Didalam buku itu juga terdapat sketsa tentang studi tubuh manusia. Pada zaman itu, anatomi tubuh manusia tak lebih dari sekadar kira-kira karena siapapun dilarang keras membedah jenazah. Dengan kenekatannya mencuri-curi kesempatan membedah-bedah tubuh orang mati, di kemudian hari tindakan yang tak lazim di zamannya ini memberikan kontribusi yang sangat besar bagi dunia kedokteran.
Mahakaryanya, Jamuan Terakhir(The Last Supper) pada tahun 1495 sampai tahun 1497 yang dilukis pada dinding biara Santa Maria di Milan, kini telah rusak akibat dimakan waktu. Lukisan terkenal lainnya adalah Mona Lisa yang kini terdapat di musium Louvre Paris. Sebuah spekulasi yang beredar tentang siapa sesungguhnya Mona Lisa antara lain menyatakan bahwa citra perempuan tersebut merupakan hasil rekaan wajah Da Vinci sendiri. Spekulasi yang lain menyatakan bahwa perempuan tersebut memang pernah ada, seorang istri pedagang.
Leonardo da Vinci wafat di Clos Lucé, Perancis pada tanggal 2 Mei 1519, dan dimakamkan di Kapel St. Hubert di kastel Amboise, Perancis.
Setelah wafatnya, sangat kuat ditengarai bahwa beliau pernah memegang peranan sebagai orang terkuat di sebuah organisasi rahasia bernama Priory of Sion yang berlaskarkan Knights Templar. Apakah organisasi rahasia ini? Banyak fakta mengarahkan pada suatu dugaan bahwa Priory of Sion merupakan sebuah organisasi yang menjaga ketat-ketat rahasia sejarah kristiani menurut versi yang berbeda dari kitab Injil yang beredar di masyarakat. Yang dirahasiakan adalah mengenai siapa mesias yang sesungguhnya dan kemungkinan Yesus tidak menjalankan hukum selibat. Dalam versi yang sempat menimbulkan kontroversi ini diyakini bahwa Mesias yang sesungguhnya adalah Santo Yohanes Pembaptis, hal tersebut tersirat dari kekerapan Da Vinci melukis Sang Santo dalam posisi telunjuk menuding ke atas sebagai simbolisasi 'Putra Allah'. Versi yang tak kalah mengagetkannya adalah kemungkinan Maria Magdalena si bekas perempuan sundal diperistri oleh Yesus.
Kegeniusan Leonardo terlihat dari banyaknya bidang yang ia kuasai. Ia adalah pelukis, pematung, penemu, peneliti, ahli permesinan, ahli anatomi, matematika, ahli tumbuh-tumbuhan dan binatang, optik, aerodinamik, bahkan pemusik handal. Ia belajar tanpa ada batasnya. Tentu saja ini tidak berat karena ia tidak bekerja keras, ia hanya “bersenang-senang”. Untuk melukis manusia, ia secara khusus mempelajari anatomi tubuh manusia.
Leonardo mungkin adalah pembelajar paling gila. Saat mempelajari anatomi, ia suka pergi malam-malam, membongkar kuburan, dan mengambil mayat orang tidak dikenal yang sudah hampir busuk dan membedahnya. Kadang ia melakukannya di rumah sakit yang memberinya izin. Ia benar-benar ingin tahu mengapa tubuh manusia berbentuk seperti itu. Dengan begitu, ia bisa makin detail dalam membuat lukisannya.

"I have offended God and mankind
because my work didn't reach the quality it should have."
Leonardo da Vinci

BAGAIMANA CARA MENCIPTAKAN SEBUAH MASTERPIECE ?
Leonardo tidak ingin membuat sebuah karya, tetapi ia ingin menciptakan sebuah Mahakarya, A Masterpiece. Sebuah karya seni dengan komposisi warna-warni yang begitu indah dengan detail yang nyaris sempurna seperti aslinya, sehingga semua yang melihatnya akan terpesona dan tersentuh hatinya. Tapi itu bukan yang utama..
Karyanya adalah persembahannya yang setinggi-tingginya kepada Tuhan. Leonardo ingin membuat karya yang begitu indahnya, sehingga bahkan Tuhanpun akan senang hati melihatnya. Sepanjang hidupnya tidak kurang 30 mayat yang ia bedah dan pelajari. Memang menjijikkan, tetapi jijik pun sebenarnya bukan masalah yang besar dan penting dibandingkan keagungan karyanya dan juga kemajuan ilmu anatomi manusia.
Sejak kecil, ia suka membaca di perpustakaan milik ayahnya di Florence. Saat dewasa, Leonardo mampu memiliki perpustakaan sendiri dengan banyak koleksi buku termasuk dari Dante dan Petrarch. Subjeknya juga beragam mulai dari matematika, anatomi, pengobatan, hingga buku-buku tentang peperangan. Dari sana pengetahuannya jadi makin luas dan tajam. Leonardo juga seorang visioner. Ia misalnya telah membayangkan mesin terbang seperti helikopter, kendaraan dengan pelindung besi (seperti tank), atau kapal yang bisa bergerak di bawah laut. Ia bahkan mendesain manusia mekanik yang dikenal sebagai Robot Leonardo, rancangan “robot” yang sering dianggap robot pertama dalam sejarah.
Akan tetapi, karya terbesarnya tentu saja adalah Monalisa. Lukisan wanita cantik ini merupakan puncak dari segala ilmunya tentang pewarnaan, cahaya, perspektif, dan—tidak lupa—anatomi tubuh manusia.
Pada lukisan itu, ia menggunakan teknik melukis yang sangat tinggi dan sulit ditiru, sfumato, sebuah teknik yang membuat lukisan terlihat seperti berkabut, tidak fokus, dengan transisi antar-warna yang luar biasa lembut dan halus. Monalisa terlihat begitu hidup, bahkan senyumannya pun mengundang penasaran dari semua orang yang melihatnya hingga sekarang.
Mengapa Monalisa tersenyum? Mengapa ia terlihat begitu bahagia? Tak seorang pun bisa menjawab pertanyaan tersebut dengan pasti. Lukisan lainnya yang sangat berharga adalah "Perjamuan Terakhir", The Last Supper, yang secara dramatis melukiskan makan malam terakhir Yesus dengan 13 murid-muridnya sebelum ia dikhianati dan disalib.
( Dalam buku fiksi Dan Brown yang sangat terkenal, "The Da Vinci Code" (2003), lukisan The Last Supper, dikatakan mengandung misteri terbesar dalam sejarah umat Kristen yang dijaga ketat, bahkan dengan nyawa para pelindungnya selama beribu-ribu tahun ).
Leonardo banyak menghasilkan karya seni dan berbagai desain yang menakjubkan lainnya sebelum meninggal pada 2 Mei 1519. Hingga sekarang, bahkan Einstein dan Isaac Newton pun dianggap tidak sanggup menyamai kegeniusan Leonardo da Vinci.

2.     Pembahasan

Lukisan yang berjudul The Last Supper ini akan dianalisis menggunakan Pendekatan Semiotik. Pendekatan Semiotik. Semiotika adalah ilmu tanda dan istilah ini berasal dari kata Yunani semion yang berarti tanda.
Tanda juga dibedakan menjadi tiga macam yang antara lain;
*Tanda ikon merupakan tanda yang menyerupai benda yang diwakilinya, atau suatu tanda yang menggunakan kesamaan atau ciri-ciri yang sama dengan apa yang dimaksudkannya. Misalnya kesamaan sebuah peta dengan wilayah geografis yang digambarkannya, foto dan lain-lain. Benda-benda tersebut mendapatkan sifat tanda dengan adanya relasi persamaan di antara tanda dan denotasinya, maka ikon seperti qualisign merupakan suatu firstness.

*Indeks adalah tanda yang sifat tandanya tergantung dari keberadaannya suatu denotasi, sehingga dalam terminologi Pierce merupakan suatu Secondness. Indeks dengan demikian adalah suatu tanda yang mempunyai kaitan atau kedekatan dengan apa yang diwakilinya. Misalnya tanda asap dengan api, tiang penunjuk jalan, tanda penunjuk angin dan sebagainya.

*Simbol adalah suatu tanda, di mana hubungan tanda dan denotasinya ditentukan oleh suatu peraturan yang berlaku umum atau ditentukan oleh suatu kesepakatan bersama (konvensi). Misalnya tanda-tanda kebahasaan adalah simbol.


2.1  Analisis Pendekatan Semiotik pada Lukisan The Last Supper
Banyak hal yang dapat kita analisis dari lukisan ini. Jika kita melihat dari lukisan yang sesungguhnya. Ada beberapa hal yang mempunyai makna. Jika dari sejarah dan cerita yang terjadi saat itu adalah. Pengkhianatan salah satu murid Yesus yang bernama Yudas Iskariot. Kita liat susunan nama dari lukisn ini.

Dari sebelah kiri. Bartolomeus, Yakobus, Andreas, Simon Petrus Hutasoit, Petrus, Judas Iskariot, Yohanes, Jesus, Thomas, Yakobus Greater, Philipus, Matius, Yudas Tadeus, Simon Orang Zelot
Pada kelompok 3 murid di sebelah kiri dekat Yesus berdiri Thomas yang mengacungkan tangannya dan meragukan ucapan Yesus, kedua disamping Thomas adalah Yakobus yang merentangkan tangannya seakan-akan menolak nubuatan itu. Dibelakang Yakobus berdiri Filipus yang meletakkan kedua tangannya di dadanya menunjukkan devosinya pada Yesus.
Pada kelompok 3 murid yang dekat di sebelah kanan Yesus ada Yohanes yang digambarkan sebagai pribadi yang halus karena ia terkenal sebagai rasul kasih. Yohanes agak tersentak ketika mendengar kabar ada yang mau menyerahkan Yesus, dibelakangnya yang dekat dengannya, ada Petrus yang menunjukkan muka marah dan ingin melawan mereka yang berani menyerahkan Yesus. Petrus bahkan memegang pisau yang siap digunakan melawan sipenghianat. Murid ketiga di sebelah kanan Yesus adalah Yudas yang mukanya berada dalam kegelapan setelah mendengar ucapan Yesus kemudian duduk tersentak ke belakang sambil mendekap pundi-pundi berisi uang suap yang telah diterimanya karena ia berjanji kepada pemuka agama Yahudi akan menyerahkan Yesus. Enam murid lainnya tiga disebelah kanan jauh dan tiga disebelah kiri jauh dari tempat Yesus semua teragitas dan duduk mempertanyakan ucapan Yesus.
Tanda yang pertama jika pada lukisan yang aslli. Leonardo Da Vinci membuat bayanggan cahaya pada semua murid-murid Yesus. Kecuali Judas Iskariot. Itu menandakan bahwa sebagai penanda bahwa Judas Iskariot adalah satu-satunya yang mempunya otak kotor untuk menjual gurunya sendiri, Yesus.
Jadi semua tanda dan simbol yang diciptakan oleh Leonardo Da Vinci mempunyai makna. Meskipun setiap orang mempunyai makna yang berbeda dari penafsiran lukisan ini. Seperi Dan Brown pada bukunya The Da Vinci Code.

3.     Kesimpulan
Lukisan Master Piece ini mempunyai makna yang berragam saat setiap orang melihat dan menganalisisnya. Tanda-tanda yang ada dalam lukisan ini membuat banyak orang menafsirkan secara asal dan gamblang terhadap apa yang ada tanpa melihat apa sejarah yang ada di balik lukisan tersebut.
Namun lukisan ini mempunyai makna sebagai tanda pengkhianatan dari salah satu murid Yesus yang ingin menyerahkann-Nya. Dan juga reaksi serta tindakan yang dilakukan oleh semua murid-muridnya. Keindahan yang dimuliki lukisan ini juga terlihat dari kebersamaan mreka meskipun mempunyai latar belakang yang berbeda. Dan Yesus sebagai guru dan panutan mereka. Dan diatas meja yang tersedia Roti dan Anggur yang menjadi simbol daging dan darah Yesus untuk murid-murudnya nikmati sebelum Dia mati dikayu Salib.








Tidak ada komentar:

Poskan Komentar